Followers

Sunday, January 19, 2014

Buat Kau.

Aku rasa masa berjalan terlalu perlahan. Lama untuk aku habiskan semua ini. Semakin lama aku disini, semakin membuak rasa marah aku. Buat kesekian kali, aku kawal lagi diri aku. Dalam keadaan aku yang tengah kusut dengan finals, aku terpaksa mengahadap binatang yang dulu aku bukan main belai. Betul apa yang ibu cakap, sepatutnya dari dulu lagi aku kena sedar yang ada betulnya bila orang tua melarang kita dalam membuat sesuatu. Aku silap memilih kawan. Silap. Sangat silap. Banyak yang aku cuba sabar dengan apa yang dia buat. Kalau ikutkan hati ini, memang dulu lagi aku bagi dia sebiji. Tapi disebabkan aku fikirkan masa depan aku lebih berharga dari sekutul binatang yang amat najis yang hina, jijik lagi sial, aku teruskan. Aku tetapkan fokus aku, aku stay untuk teruskan. Habiskan semuanya. Aku tak nak keputusan peperiksaan aku ala2 macam dia yang cukup-cukup makan. Sebenarnya lagi teruk dari cukup-cukup makan. Mana taknya, malas aku nak cerita. Faham-faham jelah. Aku nekad untuk cuba kuatkan semangat ini. Apa pun terjadi aku akan tetap habiskan semua subjek finals. Tinggal lagi dua kertas. Akaun dan Innovation Management. Aku harap semoga segalanya dipermudahkan. Apa pun aku bersyukur, Allah s.w.t masih mengurniakan aku akal yang boleh berfikir mana betul dan mana salah. Fitnah dia terhadap aku? aku takkan maafkan sampai bila-bila. Kau carilah aku kat padang masyar nanti. Aku takkan maafkan. Bagi aku orang macam dia ni, sangatlah KONON!. Semuanya KONON. Cakap tak serupa bikin. Konon kos yang dia ambil tu akan membuatkan otak lebih berfikir professional. Muntah darah!. Orang tak belajar pun boleh berfikir lebih professional dari dia. Baru aku nampak sekarang, macam mana gaya orang dusun ceruk bila dah dapat duduk dekat bandar. Macam monyet. Jakun!. Culture shock!. Tu belum lagi dapat rasa pergi tempat lain. Memang macam sakai lah kan. So better balik pergi bagi ayam itik makan jelah. Kalau ada babi, pergi jaga babi. Sebab kat sana kan memang banyak binatang macam tu. Apa pun, terima kasih sebab sudi jadi bahan untuk aku masukkan dalam kamus hidup aku. Aku dah jumpa spesis baru macam kau. Aku anggap ini takdir dari Allah untuk aku lebih berhati-hati memilih kawan. Semoga suatu hari nanti kau sedar tempat kau dekat mana sebenarnya.

No comments: